Buwas: Ada Pengkhianat Negara yang Dapat Perlindungan

Buwas: Ada Pengkhianat Negara yang Dapat Perlindungan


DEMOKRASI - Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komjen Budi Waseso (Buwas) kecewa masih ada petugas lembaga pemasyarakatan terlibat kasus narkoba. Buwas menyebut mereka yang terlibat adalah pengkhiatan negara.

Hal itu diucapkan Buwas menanggapi kembali terbongkarnya tindak pencucian uang hasil kejahatan narkoba. Kejahatan ini melibatkan Kepala Rutan Purworejo berinisial CAS.

"Mengapa mafia narkotika sebagian justru berada di dalam lapas? Karena ada pengkhianat negara yang tumbuh berkembang dan selalu mendapat perlindungan. Silakan Kemenkumham kalau mau sanggah," kata Buwas di Kantor BNN, Cawamg, Jakarta Timur, Rabu, 17 Januari 2018.

Buwas mengatakan, keterlibatan penjaga tahanan dalam kasus narkoba terjadi berkali-kali. Ini, kata Buwas, menandakan tak pernah ada perbaikan yang dilakukan Kemenkumham. Ia juga menuding ada pihak-pihak yang justru melindungi aparat nakal tersebut.

"Ini kekesalan saya, karena persoalan ini tak pernah diperbaiki. Dibela terus, padahal kita sudah beberapa kali ungkap di lapas ada bandar, ada juga narkotika banyak, ada brankas uang penjualan, brankas narkotika, sekarang peredaran lebih banyak bebas di lapas. Itu semua bukan kata saya, tapi memang ada buktinya," tegas Buwas.

Buwas meminta Kemenkumham, khususnya Direktorat Jenderal Lembaga Pemasyarakatan (Ditjen PAS) serius membenahi sistem dalam lapas. Jika tidak, ia merekomensasikan lapas dijaga oleh hewan buas.

"Perlu ada komitmen dari jajaran Kemenkumham dan Ditjen PAS untuk serius menangani ini. Jangan hanya bicara. Kalau seperti ini terus, maka kata saya lapas harus dijaga buaya, harimau, piranha. Karena memang cuma itu yang tak bisa disuap," tegas Buwas.

Seperti diketahui, BNNP Jawa Tengah bersama Direktorat TPPU BNN meringkus CAS terkait pencucian uang hasil kejahatan narkotika jaringan Sancay yang berbasis di Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Dari Sancay, CAS menerima duit melalui rekening dengan nama orang lain sebesar Rp 313 juta.

SUMBER DEMOKRASI.CO

BACA JUGA:

BAGAIMANA KOMENTAR ANDA?

Nama

Berita Islam,273,Daerah,415,Ekbis,874,Foto,47,Hukum,2347,Ilmu Islam,7,Jabodetabek,1178,Keamanan,102,Mancanegara,523,Menarik,92,Opini,194,Otomotif,4,Pemilihan,95,Pendidikan,30,Peristiwa,1582,Politik,3587,Sejarah,27,Seleb,416,Sport,78,Suara Publik,272,Tekno,29,Umum,549,Video,407,Wawancara,9,
ltr
item
Demokrasi: Buwas: Ada Pengkhianat Negara yang Dapat Perlindungan
Buwas: Ada Pengkhianat Negara yang Dapat Perlindungan
Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komjen Budi Waseso (Buwas) kecewa masih ada petugas lembaga pemasyarakatan terlibat kasus narkoba. Buwas menyebut mereka yang terlibat adalah pengkhiatan negara.
https://3.bp.blogspot.com/-4pto1RCqgXE/WmAbi5nUUTI/AAAAAAAAei8/_sPNMV3_A2Yxqm8wB6mHszzziuu0Q434gCLcBGAs/s640/fmzjpdJI7R.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-4pto1RCqgXE/WmAbi5nUUTI/AAAAAAAAei8/_sPNMV3_A2Yxqm8wB6mHszzziuu0Q434gCLcBGAs/s72-c/fmzjpdJI7R.jpg
Demokrasi
http://www.demokrasi.co/2018/01/buwas-ada-pengkhianat-negara-yang-dapat.html
http://www.demokrasi.co/
http://www.demokrasi.co/
http://www.demokrasi.co/2018/01/buwas-ada-pengkhianat-negara-yang-dapat.html
true
8638954034400715189
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts TAMPILKAN SEMUA Selengkapnya Reply Cancel reply Delete By Beranda Halaman Berita View All SARAn UNTUK ANDA KATEGORI ARSIP CARI BERITA ALL POSTS Berita yang Anda Cari Tidak Ditemukan! Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Okt Nov Des Baru Saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu yang lalu Followers Follow KONTEN INI TERBATAS! Silahkan Bagikan Untuk Membuka atau Melihatnya Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy