logo

Polisi Sita Koleksi Senjata Api dari Apartemen Korban Bunuh Diri di Tanjung Duren

Polisi Sita Koleksi Senjata Api dari Apartemen Korban Bunuh Diri di Tanjung Duren

DEMOKRASI - Aparat kepolisian menemukan berbagai jenis koleksi senjata api saat menangani kasus dugaan bunuh diri yang dilakukan Ommy Waisa Adrian (43) di Apartemen Mediterania, Tanjung Duren, Jakarta Barat, pada Selasa (16/10/2018).

Korban yang tewas setelah mengucap kalimat perpisahan kepada adiknya melalui sambungan telepon itu diduga memiliki sejumlah senjata api secara ilegal.

"Apabila tersangka atau korban ini tidak meninggal dunia, tentunya akan menjadi perhatian terkait dengan undang-undang darurat terkait dengan kepemilikan senjata. Sebab, kami temukan beberapa jenis senjata," kata Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Henky Haryadi di Mapolres Metro Jakarta Barat, Rabu (17/10/2018).

Senjata api yang ditemukan polisi yakni pistol Hunter CZ-43, laras panjang tipe MP4/210704kaliber 5,6 milimeter, tipe Bareta Tomcat/DAA049979.

Ada pula berbagai jenis peluru seperti 42 butir peluru kaliber 5,56 milimeter, 198 butir peluru kaliber 45 milimeter, 12 butir peluru kaliber 9 milimeter, dan 38 butir peluru CLS kaliber 9 milimeter.

Polisi menemukan Ommy dengan senjata Bareta Tomcat kaliber 22 di sebelah jenazah.

Diduga, senjata tersebut digunakan korban untuk bunuh diri karena setelah menutup telepon dengan adiknya, ada yang mendengar suara letusan.

Dari temuan ini, Polres Jakbar melakukan koordinasi dengan Polda Metro Jaya dan badan intelijen polda untuk memeriksa apakah senjata-senjata tersebut tidak terdaftar.

Termasuk memeriksa apakah korban terdaftar sebagai anggota Persatuan Penembak Indonesia (Perbakin).

"Di sini ada senjata standar militer, kemudian senjata olahraga, bukan beladiri ya, senjata olahraga yang harusnya tidak bisa dibawa ke rumah. Dan kami juga temukan senjata-senjata lain yang intinya bahwa ini adalah senjata gelap, ilegal," ujarnya.

Polisi sedang melakukan pengembangan untuk mencari pemasok senjata api kepada korban.

SUMBER © DEMOKRASI.CO
Loading...

Komentar Pembaca

loading...